Menjadi Kunang-kunang

By    
by Wisnu Pamungkas

Ketika takdir tak juga dapat menjelaskan dari keping yang mana aku berasal, aku tetaplah kunang-kunang yang berbahagia menjadi suluh bagimu, pada hari ini maupun kelak.

Juni dalam rinai hujan 2009
Post a Comment